Story of KKN : Pemilihan Lokasi Bikin Deg-degan

Hai, saya rizal anggara.

Hari ini, apalagi tadi pagi.

menjadi suatu moment yang deg deg-an bagi Mahasiswa tinggat akhir(Mau) di Kampus saya.

Dikarenakan hari itu pembukaan pendaftaran lokasi KKN. Tau kan KKN? bukan Kanan Kiri Nyopet, tapi Kuliah kerja Nyata. Kenapa bisa deg-degan? mungkin kah jatuh cinta, hmmm beda lagi pembahasannya. Bisa dibilang deg-degan karena rata-rata mahasiwa ingin mengikuti KKN di desa bareng teman dekatnya, entah teman sekelas, teman seorganisasi atau teman dari teman temannya teman.

Pokoknya yang sekiranya udah kenal, tujuannya ya agar nanti pas KKN udah ada yang kenal karena tidak semua orang bisa mudah beradaptasi dengan orang baru. Ya semua butuh waktu, dan saya butuh kamu.


Tepat jam 8 pagi pembukaan pendaftaran lokasi KKN, tiba-tiba server kampus langsung nge-hang.

Dan seketika itu group whatsapp kelas langsung rame.

Wah pokoknya kaya pasar malem deh, cuma bedanya ga ada bianglala-nya, coba kalau ada pasti saya naik.

Banyak mahasiswa-mahasiswi yang mengadakan perkumpulan dadakan agar bisa daftar KKN bareng dan dapet desa yang sama.

Saya sendiri sebenernya sudah merencanakan untuk KKN bareng teman yang ada di Organisasi HMJM. Ada Ratih, Tania, Miyam dan Gerry.

Dan kami sebenarnya ingin mengadakan kumpulan juga biar daftar KKN bareng dan dapet desa yang sama. Pagi-pagi sekali Ratih mulai nge-spam Whatsapp saya. Saya pun baru bangun jam 6.15 WIB. Kondisi mata masih ngantuk karena saya tidur jam 3 pagi. Jadi niat hendak melakukan perkumpulan pun ya apa mau dikata, mata masih ngantuk dan belum apa-apa.

Jadilah saya daftarnya di rumah, dengan berbekal komunikasi bareng yang lain, dan akhirnya saya, ratih dan miyam bisa satu desa. Lalu gerry? entah dia kemana, dari awal juga udah  labil dan diragukan untuk bareng satu desa dan sepertinya tidak mau juga dianya.

Lalu tania? dia telat daftar dikarenakan koneksinya selalu miss/gagal, dan pada saat koneksi bener apalah hendak dikata ternyata desa yang kita rencanakan kuotanya sudah penuh.

Jadilah saya, ratih dan miyam satu desa. Namun seketika itu, teman kelas tiba-tiba menghubungi saya. Nanyain KKN di desa apa? dan dia bilang nanya-nya serius, ya saya jawablah di desa ini. Dan akhirnya teman kelas saya pun bareng saya satu desa, namanya Rizaldy.

Karena penasaran siapa aja yang daftar di desa tersebut selain kami, akhirnya saya cek portal daftar peserta KKN di desa yang saya pilih. Pas di cek ternyata ada nama salah satu teman organisasi juga, namanya Teten. Wahhh ngumpul deh jadinya wkwkwk

0 Response to "Story of KKN : Pemilihan Lokasi Bikin Deg-degan"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel