Gue Bukan Produk Gagal


"Wahhh produk gagal lu.. hahaha" itu lah sedikit kata candaan yang diutarkan oleh salah satu teman saya. Saya pun membalasnya dengan senyum tawa karena saya tau itu hanya candaan semata untuk melebur suasana gundah gulana.... wuihhh

Alasan kenapa terucap kata-kata produk gagal dan munculnya candaan diatas tersebut berasal dari pengalaman saya. pengalaman saya ya, bukan temen saya. Apa sih pengalamannya sampe dikatain produk gagal gitu? oke akan saya ceritakan, tapi tolong buat kalian apabila sudah membaca ini jangan ikut temen saya yang ngatain saya produk gagal, oke janji...

jadi gini, dulu setelah saya brojol SMA, saya bertekad meneruskan pendidikan saya ke perguruan tinggi kedinasan. Kenapa pilih kedinasan? karena katanya setelah lulus langsung ditempatkan  kerja dan itu dibawah kementrian wuihhh.. dan kita dinobatkan sebagai abdi negara... wuihhh dan juga gaji nya gede..... WUIIIHHHHH.... ya itulah alasan yang membawa saya ingin memasuki perguruan tinggi kedinasan.

-------Perguruan Tinggi Kedinasan, karena kata tersebut terlalu panjang maka saya singkat PTK saja ya biar penulisannya lebih singkat hehe-----

masuk PTK tidaklah semudah merayu cewe PMS agar luluh, susah joyyy... susah naklukinnya... susah masuknya, masuk PTK maksudnya. masuk PTK itu harus mengikuti barbagai tes-tes yang gak gampang tapi sulit. disitu tersedia tes tulis, tes fisik, dan tes wawancara(waktu saya ga ada).

Tahun pertama, 2k14. ditahun tersebut saya mengikuti ujian saringan masuk PTK. berbagai persiapan telah saya lakuan agar lancar dalam mengikuti ujian saringan masuk PTK termasuk mengerjakan latihah-latihan soal. tak lupa pula saya selalu berdoa, iya joyyyy usaha itu harus dibarengi dengan doa biar balance .. hhehe..
dan asal kalian tau, ditahun tersebut pula saya pertamakalinya naik kereta dan pertamakalinya pergi ke jakarta, haha kampungan banget ya emang...

Waktu itu saya pergi ke ibu kota sendirian, dewekan ge teteg. untungnya disana ada mamang yang siap membantu saya. namanya mang Uu, begitulah saya memanggilnya. dia juga merupakan lulusan dari PTK yang ingin saya memasukinya, sekarang beliau dinas di jakarta pusat. thanks mang sudah membantu.

ceritanya mungkin langsung kepada intinya aja ya, jadi ditahun tersebut saya gagal di ujian tahap  yaitu tes tulis. huhuhu.... sedih joyyy... tapi gapapa masih ada kesempatan, semangat....
karena tidak masuk saya pun bekerja di tempat mamang saya yang ada di cirebon, saya bekerja di Warung Nasi Kucing.

Next, tahun kedua 2k15. ditahun 2k15 saya kembali mengikuti ujian saringan masuk PTK yang kedua kalinya. dengan persiapan seadanya saya memberanikan diri ikut ujian lagi. ada berbagai kendala yang saya hadapi salahsatunya ketinggalan ijazah saat mau verifikasi berkas. waduhhh gawat.... akhirnya saya menyuruh orang rumah mengirimkan ijazah lewat paket kilat dan wuzzzzzzzzzzzzzzzz langsung nyampe sehari. keadaanpun semakin membaik, verifikasi berkas pun lancar.

singkat cerita kala tahun itu saya lolos tes tahap 1 yakni tes tulis, saya seneng banget tentunya bisa lolos dan melewati ribuan orang. tinggal satu tahap tes(tes fisik) lagi dan saya bisa menjadi mahasiswa PTK. saya pun mempersiapkan fisik saya untuk mengikuti tes fisik, saya mulai latihan lari dan minum susu kambing agar paru-paru bersih.. Uuuueeekkkkkk susu kambing bau banget, itu pertama kali saya minum susu kambing... tapi enak

H-1 menjelang tes saya cari tempat penginapan di Rawamangun, tapi ternyata ga ada. bukan ga ada sih tapi mahal mahal, kalo iya nginep yang ada malah abis ongkos buat pulang. terpaksa kala itu nginep di mushola stadion rawamangun... lumayan gratiss
esok pun tiba dan tes dimulai, saya gugup sekali. kala pemeriksaan tensi darah ternyata tensinya naik, ya karena gugup itu. waduhhhh... kacau. setelah selesai cek kesehatan saya pun tes lari dan waduhhhh lelah joyyy... ga biasa lari tapi untungnya ga lari dari kenyataan. setelah tes tahap 2 selelsai saya pun langsung balik ke cirebon dan tak lupa pamit ke mamang dan tante yang di jakarta, makasih mang Uu dan Tante Liz.. :)

SIngkat cerita lagi, Saya pun gagal di tahun kedua HUHUHU.... sedih joyy dua tahun gagal terus. ya mungkin bukan jodohnya disitu, dan mungkin tuhan juga punya rencana lain yang mungkin lebih lebih baik, aamiin.... setidaknya ditahun kedua ini saya bisa lolos tes tahap 1 karena tes tahap 1 itu banyak sekali pesertanya.
ketika mengingat moment 2 tahun itu saya hanya tersenyum, ada rasa bangga tesendiri bisa melewati masa-masa itu. saya bangga berani melakukannya untuk diri saya sendiri. wuihhhhh hehehe..

yak, begitulah kronologisnya sampai-sampai saya dikatakan produk gagal. hehe
 Tetap semangat sampai titik darah penghabisan ..... wihhhhh
KITA BOLEH GAGAL TAPI KITA TIDAK BOLEH  MENYERAH.
KITA DICIPTAKAN UNTUK GAGAL TAPI TIDAK DICIPTAKAN UNTUK MENYERAH.

waspadalah

waspadalah




salam kenal, Rizal Anggara Putra

1 Response to "Gue Bukan Produk Gagal"

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel